DiRiCl

Sunday, 13 January 2013

azyanti


Aku dan Azyati baru kenal 2 bulan. Satu malam tu aku ajak dia makan dan tengok
wayang. Lepas tengok wayang, kami stop kat dekat pantai sambil borak2 dalam
kereta.
Syok borak2 tu, tak semena2 perbualan kami melarat tentang sex. Dia tanya aku
masih 'teruna' ke tidah. Aku jawab,
"Ya masih teruna, tapi main sendiri tu ada jugak lah." Dia cakap dia pun begitu.
Aku nampak nafasnya mula turun dan naik, seolah2 debar jantungnya semakin kuat.
Aku pulak, merasa agak stim sikit bila berbual dengan nya tentang sex.
Tak lama lepas tu, dia cakap dia kepanasan, memang aku dah matikan enjin dan
aircon kereta aku, jendela pulak tak dibuka.
"boleh tak yati buka blouse ni? panas la" dia cakap.
Aku jawab boleh. Lalu Azyati pun membuka blouse putih nya itu, yang tinggal cuma
bra satin putih nya. Aku boleh nampak bentuk teteknya yang sungguh menggiurkan.
Batang ku mula mengeras, aku dah tak tahan lagi rasanya. Aku melihat keluar
kereta cuba menyelidik kawasan sekeliling, ada orang ke tidak.
"Azyati, u nak tengok I melancap tak?" aku tanya dia.
Dia tak jawab apa2 malah dia membuka zip seluar jeans ku dan mendapatkan batang
ku.
"Ahh" aku mengerang bila batangku berada didalam genggaman nya yg halus itu,
semakin keras rasanya batang ku dan makin meleleh pula air mazi ku keluar
membasahi tangan Azyati.
Perlahan2 Azyati mula menggosok batang pelirku dari bawah ke atas. Aku mengerang
keasyikan, mataku kupejamkan, betapa nikmatnya bila dilancapkan oleh gadis
se-ayu Azyati.
Aku mengundurkan driver seat tempatku, supaya kakiku dapat kuluruskan. Tanpa
disuruh Azyati mula tunduk mengadap batang ku lalu menggilat kepala pelirku.
Ohhhh! Aku mengerang lagi apabila merasa lidah dan nafas panas Azyati di
batangku.
Perlahan2 dia memasukkan batang pelir ku kedalam mulutnya lalu mengulum sambil
lidahnya liar menjilat2 kepala pelir ku. Sungguh nikmat rasanya, sambil tanganku
menanggalkan bra Azyati dan menggenggam teteknya.
Azyati makin cepat mengulum batangku, kepalanya terangguk2 semakin deras, aku
dah tak tahan lagi, lalu aku berteriak, ooohhhhhh!
Masanya dah tiba, Azyati masih lagi mengulum pelirku dengan speed yg semakin
laju dengan lidahnya yg liar menjilat. Lalu aku pancutkan segala nya kedalam
mulut Azyati dan mukanya. Kedengaran Azyati juga mengerang lembut.
Aku sungguh lelah, wajah Azyati yang manis itu berlumuran air mani ku. Dia
bangun semula lalu senyum, jarinya digosokkan ke bahagian mukanya yg berlumuran
air mani lalu menghisapnya. "Sedap." dia cakap.
Aku meminta untuk berehat sebentar, batang ku yg sudah lembik itu masih
berlumuran air mani dan air liur Azyati. Aku lalu mencium bibirnya, lidah kami
bertaut, terasa juga kesan2 air mani ku sendiri di mulutnya, agak masin.

3 comments:

  1. Cerita yang bagus.. teruskan..
    Tumpang Iklan
    Ha...Besar macam ni baru syok..
    Kecil tak sedap..
    >>>Baca Sini Kalau Berani!<<<

    ReplyDelete