DiRiCl

Sunday, 13 January 2013

anakku farhan


Pada Jumaat malam itu aku pulang ke rumah 20 minit lebih awal. Keadaan rumahku sunyi sepi. Farhan anak lelakiku tentunya masih belum pulang. Aku mengambil keputusan untuk menukar pakaian yang lebih selesa. Keputusan yang ringkas itu memulakan rangkaian peristiwa yang telah menukar cara hidupku buat selamanya.

Bila aku berjalan masuk ke bilikku, aku terpaku tidak bergerak. Aku dapati Farhan sedang baring di atas katilku, berbogel sepenuhnya. Sebelah tangannya kemas menggenggam kemas batang pelirnya yang panjang. Matanya terpejam dan dia menggoncang pelirnya dengan laju. Aku tahu sepatutnya aku keluar dari situ, tetapi aku sangat terkejut dan terpegun dengan aksi tersebut.

Rasanya seperti sudah lama tetapi aku hanya berdiri di situ kira-kira 10 saat sebelum anakku mula mengerang. Dia menggoncang batang pelirnya dengan ganas dan laju menyebabkan erangannya bertambah kuat. Tiba-tiba badannya mengeras dan air maninya terpancut keluar ke dada dan perutnya.

"Uuuhhg, Yesss, Mak, Han dah penuhkan cipap mak dengan air mani Han," keluh anakku..

"Hahh?!," aku terpaku. Terperanjat dengan kenyataan yang aku adalah subjek fantasinya.

Sebaik sahaja aku mengeluarkan kata-kataku tadi, mata anakku terbeliak luas. Dia berpusing ke arahku dengan wajah ketakutan. Ianya bukanlah sesuatu yang kelakar, tetapi aku bertungkus-lumus menahan diri dari ketawa. Dia masih lagi memancutkan air maninya dan cuba untuk menghalang pancutan tersebut dengan tangannya. Air maninya memercik ke tapak tangannya dan memantul tak tentu arah.

Dia bingkas bangun, tapak tangannya masih menutup pelirnya. Aku sedang berdiri di tengah-tengah pintu, satu-satunya jalan keluar dari bilik tersebut.

"Han mintak maaf mak," dia merayu dan terus menuju ke arah pintu.

Aku terpaku di tempat aku berdiri semasa aku melihat dia menuju ke arahku, dengan air maninya menitis ke lantai. Dia menyelit di tepiku dan terus keluar. Aku memusingkan badan dan dapat melihat pungungnya semasa dia bergerak ke ruang tamu dan terus masuk ke biliknya. Aku seperti kehilangan kata-kata akibat dari apa yang telah aku lihat sebentar tadi.

Menjadi seorang ibu tunggal bukanlah sesuatu yang mudah. Suamiku meninggal di dalam kemalangan jalanraya semasa anakku berumur 5 tahun, 13 tahun lalu. Aku duduk di atas katil dan menarik nafas dalam, berperang dengan perasaanku.

Jujurnya aku akui kadangkala aku seperti tidak dapat menahan rasa ghairahku. Aku memang inginkan batang pelir lelaki memenuhi ruang cipapku yang sudah lama gersang.

Aku memang pernah cuba bercinta, tetapi akhirnya terputus di tengah jalan. Aku menukar pakaian dan terus ke ruang makan. Semasa aku melalui bilik anakku, aku memanggilnya, "Mak nak order pizza untuk makan malam ni. Han nak jenis yang macam mana?"

Suasana senyap seketika sebelum aku mendengar jawapan anakku, "Han tak kisah mak."

Aku dapat rasakan yang anakku malu dengan peristiwa tadi. Apabila pesanan pizza sampai ke rumahku, aku memanggil lagi, "Han, pizza dah sampai. Jom makan."

Hatiku sayu apabila melihat anakku keluar dari biliknya. Dia tunduk merenung lantai dan mengucapkan kata-kata maaf sekali lagi sebelum duduk di meja makan. Kami makan dengan senyap. Sepatah pertanyaanku di jawab sepatah juga. Wajahnya masih merah dan tidak berani merenung mataku.

Selepas makan, anakku kembali ke biliknya. Aku pasti dia mengalami ketakutan yang amat sangat. Aku memujuknya keluar dari bilik untuk menonton TV bersama-sama.

Lewat malam itu Han berkata, "Han masuk tidur dulu ye mak. Nite,"

"Good night sayang," balasku.

Aku rasa aku perlu mententeramkan hatinya. Sebelum naik ke katil aku mengambil keputusan bahawa aku tidak harus membiarkan keadaan ini berlanjutan. Aku mengenakan tee shirt panjang untuk menutup tubuhku dan terus ke biliknya.

"Han, boleh tak mak nak bincang sikit dengan Han?"

"Boleh, masuklah mak."

Anakku telah sedia berbaring di atas katilnya. Selimutnya ditarik hingga ke dada dan dia tidak memakai baju. Mungkin bogel agaknya, fikirku. Aku membuang fikiran tersebut dari mindaku dan duduk di katilnya. Aku mengusap rambutnya seperti yang aku lakukan semasa anakku masih kecil dan berkata, "Han, cuba jangan rasa malu. Tak ada apa yang perlu dimalukan, semua orang pernah melancap kan?"

"Han tau," dia membalas. Dia merenung ke lantai dan menambah, "Tapi mak nampak Han, uhm, ahh, masa Han buat dan uhm, uhm, mak nampak Han telanjang."

Farhan mengangkat mukanya perlahan. Matanya merenung betis dan pahaku, kemudian terhenti di buah dadaku. Aku dapat merasakan yang putingku mula mengeras semasa dia merenung bukit kembarku. Sungguhpun T-shirt panjangku adalah dari kain yang agak nipis, ianya sempurna menutup kedua-dua buah dadaku dari pandangan luar. Tetapi T-shirt tersebut agak sendat, dan mengesahkan lagi bahawa aku tidak memakai bra.

Aku nampak matanya mengikut pergerakan buah dadaku semasa ianya sedikit berayun semasa aku berdiri. aku berpusing dan berjalan ke pintu. Aku menoleh ke belakang dan mendapati anakku sedang merenung kakiku.

"Selamat malam sayang, I love you."

"Love you too mak," balasnya.

Aku menutup pintu dan terus ke bilikku.

Keesokkan harinya, keadaan masih tidak berubah. Farhan masih kelihatan murung. Dia banyak menghabiskan masa di dalam biliknya. Malamnya sebelum tidur, aku ke biliknya lagi.

"Han, kita kena selesaikan masalah ni. Seperti yang mak bagi tau malam semalam, semua orang melancap. Han cakap Han malu sebab mak nampak Han telanjang. Habis selama ni siapa yang tukar lampin Han kalau bukan mak?"

"Itu lain mak.Kan masa tu Han kecik lagi."

"Tak de beza Han. Lagipun, selepas ayah kamu meninggal, mak pernah nampak pelir lelaki lain sekali dua," aku membalas dengan tenang.

Aku memandang wajahnya, tetapi matanya sedang merenung tidak berkelip ke arah buah dadaku. Pelirnya ku rasakan sedang menegang di bawah selimut. Kemaluanku mula lembap setelah mengetahui aku menjadi fantasi seksnya. Aku menarik nafas dalam, dan meletakkan tapak tanganku di atas dadanya. Jantungnya ku dapati berdegup kencang.

Aku mula mengusap lembut dadanya dan berkata, "Melancap adalah sebahagian dari tumbesaran, semua orang lakukan. Mak rasa yang terbaik untuk kita lakukan ialah keluarkan anggota badan Han yang sedang terseksa ni."

Aku menarik turun selimutnya, mendedahkan batang pelirnya yang menegang keras.

"Mak, apa mak buat ni?" teriak anakku. Tangannya dengan cepat melindungi batang pelirnya.

"Mak nak tunjukkan yang tak salah kalau kita melancap. Mak rasa kalau mak tolong Han melancap kali ni, mungkin Han akan kurang sikit rasa malu. Sekarang, alihkan tangan Han. Mak nak tengok batang yang dah tegang tu."

Farhan mengalihkan tangannya dan batang pelirnya yang tegang itu kelihatan di mataku.

"Cantik, besarnya," aku memberitahunya, berharap dapat membina keyakinannya.

Aku memegang tangannya dan meletakkannya kembali ke batang pelirnya. Kemudian dengan perlahan aku memandu tangannya bergerak ke atas dan bawah di sepanjang batangnya sebelum melepaskan tanganku.

"Han teruskan goncang. Goncang sampai Han pancut."

Farhan memandang ke arahku dan aku tersenyum. Anakku mula menggoncang pantas. Pergerakan tubuhnya mula tidak terkawal. Tiba-tiba dia berhenti dan mengalihkan tangannya.

"Kenapa Han?" tanyaku.

"Han nak uhm, ahh, umm…"

"Itu lah tujuan kita kan. Han nak pancut ye?" Aku membongkok sedikit dan meletakkan batang pelirnya di dalam genggamanku. Aku mula menggoncang perlahan dan bertanya, "Macam mana Han rasa?"

Apa yang anakku boleh lakukan ialah mengeluarkan erangan perlahan. Pinggulnya mula tersentak dan goncangan ku makin pantas.

"Mak nak Han pancut untuk mak," aku memberitahunya.

Erangannya bertambah kuat. Tiba-tiba aku mendengar jeritan halus anakku.

"Han nak pancut mak."

Aku memicit halus telurnya dengan tanganku yang sebelah lagi dan menambahkan kelajuan goncanganku. Tiba-tiba tubuhnya mengeras dan keluhan berat keluar dari bibirnya. Aku dapat merasakan telurnya berdenyut dan pancutan air maninya yang pertama keluar dari hujung pelirnya.

"Uhhg," keluhnya lagi semasa aku merasa air maninya memancut lagi.

Aku terus menggoncang perlahan batangnya, memerahnya sehingga kering.

"Tak ada apa yang nak dimalukan, Han?" Aku tersenyum dan melihat pelirnya yang sedang melembut. Air maninya masih berbaki di hujung pelirnya dan di perut dan dadanya.

"Biar mak lapkan," kataku.

Dia memandangku atas bawah semasa aku berdiri, merenung kakiku dan ayunan buah dadaku. aku sedang memakai T-shirt panjang yang sama seperti malam semalam dan dapat merasakan putingku yang mengeras di sebalik kain yang nipis itu.

Aku kembali dengan sehelai tuala kecil, dan aku dapati mata anakku tertumpu pada putting kerasku yang jelas kelihatan. Dia tidak bergerak, batang pelirnya yang mengecil masih terdedah. Aku menghulurkan tuala tersebut kepadanya dan berkata, "Bersihkan badan Han dan lepas tu tidur."

Dia tersenyum dan berkata, "Terima kasih mak, atas segalanya."

Aku cuma tersenyum puas. Aku kembali ke bilikku dan menutup pintu. Aku melepaskan baju yang ku pakai dan naik ke atas katil. Tanganku dengan pantas menuju ke arah kemaluanku.

“Sekarang adalah giliranku,” fikirku.

Aku memasukkan sebatang jari ke dalam rongga kemaluanku, melumurkannya dengan air maziku. Aku kemudiannya mula menggentel kelentitku. Aku memicit putting kiriku dan menggentel kelentitku lebih pantas. aku menerang perlahan dan "Yesss," aku mencapai kemuncak orgasmeku.

Selepas puncak kenikmatan ku reda, aku terus tertidur lena sambil tersenyum.

Keesokkan paginya, Farhan telah kembali menjadi dirinya yang asal. Ceria dan bersemangat seperti tiada apa yang telah berlaku.

"Berjaya juga aku akhirnya. Mungkin ianya di luar batas kesopanan, tetapi sangat berkesan."

Aku bertolak ke tempat kerja dengan hati yang sangat gembira. Aku pulang ke rumah petang itu seperti waktu biasa.

"Han, mak dah balik," laungku.

Tiada jawapan dari anakku, jadi aku menuju ke bilikku untuk menukar pakaian. Apabila tiba di bilikku, aku mendapati anakku ada di dalamnya. Dia sedang berbaring bogel di atas katilku dengan tangannya menggenggam batang pelirnya. Dia meneruskan goncangan perlahannya sambil memandang ke arahku. Aku kehilangan kata-kata.

Farhan memecah kesunyian, "Mak kata tak de masalahkan kalau Han melancap?"

Aku memandang ke arah pelirnya yang tegang dan berkata, "Uhh, mak rasa mak pernah cakap macam tu. Selalunya orang melancap sembunyi-sembunyi, tapi mak rasa tak apa."

Anakku tersenyum dan berkata, "Boleh tak mak buat sampai Han pancut macam malam tadi?"

"Tak," balasku. "Sebab mak rasa Han dah boleh buat sendiri."

Aku berdiri di ruang pintu dan melihat tangannya menggoncang pelirnya. Aku tersenyum apabila perasan yang dia sedang memandang ke arahku. Pandangan matanya bersilih ganti antara buah dadaku dan wajahku. Aku memandang kembali ke arah pelirnya yang mula mengeluarkan air mazi. Han mengerang kuat dan tubuhnya mengejang apabila air maninya memancut membasahi dada dan perutnya. Setelah selesai, dia mengalihkan tangan dari pelirnya.

"Nanti mak ambilkan tuala."

Aku membasahkan tuala tersebut dengan sedikit air. Aku terus naik ke atas katil dan duduk disebelahnya.

"Pengotor lah anak mak ni!" aku mengusik. "Lepas buat kotor, suruh mak bersihkan pulak."

Kami berdua tertawa. Aku mengesat air mani dari dada dan perutnya, kemudian terus ke batang pelirnya.

"Thanks mak," kata anakku.

"Sekaranag Han keluar, mak nak salin baju."

"Boleh Han tengok?" tanyanya.

"Tak, tak boleh. Sekarang Han pegi pakai baju, lepas tu Han tolong mak siapkan makan malam."

Perkara tersebut menjadi acara rasmi pada minggu seterusnya. Aku dapati aku menjadi lebih selesa melakukannya setiap hari. Aku akan duduk di sebelahnya di atas katil membelai rambutnya semasa dia melakukan onani.

Satu malam, aku rasa Farhan melakukan sesuatu yang memeranjatkanku dengan sengaja, tetapi dia melakukannya seolah-olah dia tidak sengaja. Dia menggoncang pelirnya dengan ganas dan tiba-tiba memberitahu yang dia hampir terpancut. Semasa air maninya mula memancut, dia mengarahkan pelirnya kearah ku dan air maninya memancut ke atas skirtku.

"Oh," kataku lantas berdiri. "Ini skirt dry clean Han."

"Sorry," katanya. "Han tak sengaja mak."

"Yelah tu, takkan tak boleh kawal," balasku.

Keesokkan malamnya Farhan telah bersedia menantiku dengan pelir yang tegang di tangannya. Aku terus naik ke atas katil dan duduk di sebelahnya. Pelirnya telah sedia keras tetapi dia masih belum mula menggoncangkannya. Dia memandang ke arahku dan berkata, "Mak, baik mak bukak pakaian mak supaya tak kotor."

Aku memandang ke arahnya dan berkata dalam nada yang serius, "Han rasa boleh kotor ke?"

"Mak tak tau apa akan berlaku."

Aku mendengar satu suara di dalam mindaku berkata "Jangan, jangan buat macam tu."

Tetapi apa yang keluar dari mulutku ialah, "Mungkin ianya idea yang baik."

Mata anakku membesar semasa dia menyaksikan aku menanggalkan bajuku. Tumpuannya tertumpu pada bra hitamku.

"Ok, mak dah buka," kataku.

"Mak tak nak bukak kain mak?" Tanya Farhan.

"Kalau Han rasa itupun idea yang bagus," balasku.

Suara dalam mindaku bertambah kuat, tetapi kainku telah aku lucutkan dengan satu pergerakan yang pantas. Aku berdiri di situ dengan bra dan panties yang berwarna hitam. Aku merasakan cipapku mula basah.

"Mak nampak hebat," Farhan terpaku. "Tapi Han takut bra mak nanti kotor juga. Han rasa baik mak bukak."

Suara mindaku kini menjerit, "Jangan lakukannya! Kau tahu ianya salah, dia anak kau!"

Tetapi tubuhku tidak menghiraukannya, tanganku bergerak kea rah kancing braku dan membukanya. Aku melorotkan talinya dan braku jatuh ke lantai. Buah dadaku kini terdedah untuk tontonan mata anakku. Putingku mengeras dan ianya menjadi fokus anakku sekarang.

"Wow," ujarnya. "Cantiknya tetek mak."

Aku merasakan putingku makin mengeras akibat renungan anakku. Aku tetap berdiri di situ kira-kira 5 minit membiarkannya merenung ke arah buah dadaku yang bersaiz 'B'.

Akhirnya aku menunjuk ke arah pelirnya dan berkata, "Han kena beri tumpuan pada benda yang lain," mengingatkannya agar meneruskan aktiviti onaninya selain dari merenung buah dada besarku.

"Tapi, Han takut panties mak pun akan kotor jugak nanti."

Suara mindaku kembali menjerit semasa kedua tanganku bergerak ke arah pantiesku.

"Han pikir patut ke mak bukak?"

Sinar mata Farhan meyakinkan aku supaya meneruskan langkah seterusnya. Aku membongkokkan sedikit tubuhku, matanya bertumpu pada kedua-dua buah dadaku yang sedikit bergoyang akibat pergerakanku. Aku tersenyum memandang wajahnya.

Farhan tidak dapat menentukan arah mana yang harus dilihat, pada buah dadaku yang bergoyang lembut atau pada kemaluanku yang secara perlahan mula kelihatan. Matanya terus ke kemaluanku apabila pantiesku jatuh ke buku laliku.

Aku bergerak ke tepi katil dan berdiri dengan kedua kakiku sedikit renggang. Bulu kemaluanku yang agak lebat tidak menghalangnya untuk menyaksikan juga bibir kemaluanku.

Farhan kehilangan kata-kata, tetapi raut wajahnya menggambarkan seribu perkataan yang tidak terucap. Aku pula tidak pernah merasakan keghairahan seperti ini sepanjang hidupku. Aku duduk di sebelahnya di atas katil, memberikan anakku pandangan secara dekat putting buah dadaku kepadanya.

Dia menghulurkan tangan untuk menyentuh buah dadaku, tetapi aku menghalang tangannya dan meletakkannya ke atas pelirnya yang sangat tegang.

"Buat sampai Han pancut," arahku.

Dia mula mengocok batang pelirnya sambil matanya menjelajah tubuhku. Aku makin merasakan kemaluanku makin basah.

Tidak lama kemudian, Farhan makin melajukan goncangannya.

"Han nak terpancut mak," keluhnya.

Aku melihat sambil anakku menggenggam dan menghalakan pelirnya ke arahku. Air mani memancut dari hujung pelirnya dan mendarat di atas buah dada kananku.

"Hei, jangan pancut kat mak," kataku.

Sebelum dia dapat mengalihkan arah pelirnya, pelirnya memancut kali kedua, Cuma kali ini tidak kena pada buah dadaku. Dia menghabiskan pancutan maninya di atas dada dan perutnya. Dia kemudiannya memerhatikan buah dada kananku, melihat air maninya meleleh turun.

"Sorry," kata Farhan tidak berkelip merenung buah dadaku yang basah disirami air maninya.

Aku melihat ke arah buah dadaku, memerhatikan tompokan mani anakku. Tanpa berfikir panjang aku mengambilnya dengan jariku. Aku membawa jariku ke mulut dan menjilat licin air mani tadi dengan lidahku.

"Mak rasa baik mak bersihkan tubuh Han," kataku.

Di sebalik meninggalkan bilik untuk mengambil tuala, aku berlutut di sebelahnya di atas katil. Aku merendahkan kepalaku dan mula menjilat tompokan mani di atas dadanya. Tangannya menyentuh buah dadaku dan kali ini aku tidak menghalangnya. Aku mengeluh perlahan semasa dia memicit lembut putting kerasku.

Farhan terus membelai dan memicit buah dadaku. Dia mengalihkan sebelah tangannya dan aku dapat merasakan ianya mula menyentuh kemaluanku.

"Mmmm", keluhku sambil menjarakkan kedua belah pehaku untuk memberinya lebih ruang.

Aku merasakan sebatang jari masuk ke lubang kemaluanku dan aku mula mengerang. Dia mula menjolok jarinya keluar dan masuk membuatkan aku mengerang dengan lebih kuat.

Bahagian tubuh Farhan yang masih belum dibersihkan adalah pelirnya. Aku menjilat hujungnya dan kemudian memasukkan batangnya ke dalam mulutku. Aku menggerakkan lidahku di sekeliling batangnya untuk memastikan iaanya betul-betul bersih. Anakku mula mengerang keras dan aku merasakan pelirnya mula menegang semula. Aku mengolom pelirnya yang semakin membesar di dalam mulutku.

Sukar untuk aku menumpukan perhatian kerana tangan Farhan masih terus masuk dan keluar lubang kemaluanku. Aku mula memegang tangannya dan dia melajukan pergerakan jarinya. Aku mengeluarkan pelirnya dari mulutku dan merengek.

"Mak nak klimaks, jangan berhenti. Tolong jangan berhenti!"

Anakku menggosok kelentitku dengan tangan yang satu lagi dan aku menjerit kuat,

"Oh tuhan, Yessssss, mak pancut..." orgasme ku menyelubungi diriku membuatkan seluruh tubuhku menggigil.

Selepas lega nafasku aku kembali memasukkan pelir Farhan ke dalam mulutku. Apabila ianya telah tegang dan keras sepenuhnya, aku menggenggamnya dan mula mengocok. Aku memasukkan hujung pelirnya ke dalam mulutku dan menyedutnya kuat.

Jarinya masih mengerjakan kemaluanku dan aku merasakan orgasmeku yang kedua semakin hampir. Aku mengerang dan sekali lagi pelirnya tergelincir keluar dari mulutku.

"Yes, ohhh sayang, mak klimaks lagi," aku menjerit.

Aku meneruskan goncangan ke atas pelirnya sebaik sahaja aku tenang kembali. Aku mengalihkan tangannya dari kemaluanku dan meletakkan posisi tubuhku di atas tubuhnya. Dengan perlahan aku merendahkan tubuhku dan merasakan hujung pelirnya di pintu lubang kemaluanku. Suara mindaku kembali menjerit, "Dia anak lelakimu, apa yang sedang kau buat ni?"

Sebelum aku dapat bergerak, aku merasakan pelirnya bergerak ke atas, masuk ke dalam kemaluan basahku.

"Oh sedapnya," kami berdua mengerang serentak.

Idea untuk menghentikan segalanya telah hilang di fikiranku dan aku dengan cepat merendahkan tubuhku supaya pelir anakku dapat masuk kesemuanya.

"Oh yess, henjut mak, henjut mak," jeritku.

Tangan Farhan meramas buah dadaku sedang aku turun naik di atas tubuhnya.

"Mak nak klimaks, Oh yesss, mak nak klimaks sayang."

Erangan Farhan juga menunjukkan yang dia juga hendak memancutkan air nikmatnya. Nafsuku memuncak dan aku menjerit, "Mak klimaks, Oh sayang, mak klimaks lagi.”

Pelirnya ditusuk ke dalam tubuhku beberapa kali lagi sebelum dia berkata, "Mak, Han nak pancutt..."

Farhan memeluk tubuhku dengan erat dan aku merasakan pancutan hangatnya di dalam kemaluanku.

12 comments:

  1. Hi semua, sorry admin tumpang lalu.
    kami ada menjual alat ‘senaman batin” untuk lelaki.
    100% lebih selamat dripd penggunaan tangan.
    Info lanjut layari:
    http://alatsedap001.blogspot.com/ atau
    facebook: Alatsedap

    ReplyDelete
  2. Cerita yang bagus.. teruskan..
    Tumpang Iklan
    Betul ke ni Bang...
    Eh..eh..panjangnya..
    Dulu kecil..sekarang besar..
    Dulu lembik sekarang garang..
    >>>Baca Sini Kalau Berani!<<<

    ReplyDelete
  3. Bodoh punya olang hai persetan sama blogger lucah ni....

    ReplyDelete