DiRiCl

Sunday, 13 January 2013

adik sendiri


Kisah benar ketika aku berumur 18 tahun dan adikku 13 tahun. Aku tidak pernah ada pengalaman mengenai seks dan tidak pernah tahu macam mana melakukan seks tetapi aku tahu pada masa-masa tertentu ada nafsu yang tidak ku fahami.

Ketika kecilku, berumur 8 tahun, kakak pernah meminta aku melakukan sesuatu yang ku rasa pelik tapi menyoronokkan. Mama dan ayah pergi ke kebun kelapa. Tinggallah aku dan kakakku dan dua adikku yang masih kecil. Kedua adik kecil ini tertidur di bilik.

Aku ketika itu berada di dapur. Tiba-tiba kakak datang dan membaringkan tubuhnya ke satu sudut dapur yang agak terlindung daripada pandangan. Aku melihat kakak mengangkang kakinya.

“Joe, kasi masuk di sini (sambil menunjukkan lubang kemaluannya)”.

Aku tidak begitu faham. Kakak menunjukkan kemaluanku dan berkata, "ini, buka seluar dan kasi masuk sini!"

Lalu tanpa mengerti aku membuka seluar dan melihat batangku yang kecil dan lembik. Aku cuba memasukkan berkali-kali tetapi tidak dapat kerana batangku lembik.

"Kasi masuk saja," kata kakaku sambil mukanya mendongak ke atas. Malu melihat barangkali adik kecilnya sedang menindihnya.

"Tidak dapat kakak," kataku sambil cuba terus menekan-nekan ke liang kemaluannya.

Setelah itu kakak terus bangun dan kembali masuk ke bilik dan menyambung tidurnya. Ini pengalaman seksku yang pertama.

Suatu malam, bulan lain, abangku balik bercuti dari sekolah. Tengah malam aku terjaga kerana terdengar suara mendesah dan seperti katil bergoyang. Aku melihat dalam gelap abang sedang mengoyang-goyangkan sesuatu betul-betul di kemaluannya. Peristiwa itu menghantuiku setiap malam.

Pada suatu hari, aku cuba melakukan hal begitu. Memegang kemaluanku dan mengoyangkannya. Tidak sampai 5 minit satu jeritan terpacul dari mulutku gara-gara kenikmatan yang tidak pernah ku alami sebelum ini. Betapa letih dan hampir tidak dapat ku gerakkan pinggulku kerana kelemasan.

Setengah jam aku terbaring kelesuan barulah mampu bangun. Akhirnya ia menjadi aktiviti tersembunyiku. Ketika aku ke sekolah menengah, baru aku mengetahui itu adalah perbuatan melancap.

Maka berlarutanlah perbuatan melancap di tempat-tempat yang aku selesa seperti di dalam tandas, dalam bilik, dalam stor atau dalam rumah tepi sawah. Kadang-kadang terlihat rimbun sedikit, aku akan masuk ke dalam semak dan mengambil kesempatan melancap dalam secepat mungkin.

Sehinggalah pada suatu hari, saya tertangkap melancap oleh adik perempuanku yang baru mencecah umur 12 tahun. Ketakutanku membuatkan aku merayu supaya jangan menceritakan kepada emak atau bapa. Adik perempuanku hanya tersenyum malu-malu kerana dia sendiri pun tidak faham.

Satu malam, aku berbaring di sebelah adik dan membuka seluar dalam selimut.

"Adik..." kataku.

Dan adik terjaga dari tidur. Aku menyelakkan selimut sambil memperlihatkan kepadanya batangku yang sudah tegang meminta dilancapkan. Dengan tidak semena-mena reaksi adikku terbangun, dan terus mengenggam kemaluanku. Aku menyuruh adikku menggoyangkan tangannya. Oleh keranan goyangannya lambat, aku membantunya melajukan lancapan.

"Nanti mama bangun..." kata adikku.

Aku tidak peduli dan terus membantu tangan lembut kecilnya melancap kemaluanku sehingga aku terkeluar air.. Aku puas sangat dan kami berdua menyambung tidur kembali. Sejak itu sekali sekala aku ambil peluang untuk meminta adik melancapkan batangku jika keadaan mengizinkan

Ketika adikku mencecah umur 13 tahun. Keinginanku kini melampau-lampau. ketika selesai adikku melancapkan batangku, aku meminta izin adikku supaya aku dibenarkan melihat kemaluannya. Adikku diam tanpa berkata-kata dan mulai menutup matanya.

Aku menyelak kainnya dan menarik turun seluar dalamnya. Terserlah kemaluannya yang masih berlum ditumbuhi bulu. Kepalaku bertambah kencang, mulai kepeningan lantaran kelajuan jantungku berdegup kencang. Kemaluanku terhangguk-hangguk meminta lebih (waktu ini masih belum ku ketahui apa maknanya melakukan hubungan seks).

Kemudian, tanpa sebarang pengalaman pun, aku mulai mendekatkan wajahku ke celah kangkang adik dan mulai menyentuh sedikit-sedikit kemaluannya dengan lidah (mungkin disebabkan baru pertama kali mencuba dan perbuatan itu agak janggal bagiku)..

Tidak lama kemudian, kesemuan kemaluannya aku cakup dalam mulutku dan adik mulai mengangkat-angkat punggungnya. Hisapan pada kemaluan berlangsung agak lama dan aku mulai menyukai aktiviti terbaru ini. Melancap dan menghisap kemaluan adik.

Suatu hari teringat peristiwa lama bersama kakak, lalu aku mulai mencuba aktiviti ke tiga. Memasukkan kemaluanku dalam lubang adikku.

Aku mulai memasang kelambu dalam bilik. dan aku memanggil adik masuk dalam kelambu. Aku menyuruh adik menanggalkan semua pakaiannya dan aku juga menanggalkan pakaianku. aku mulai menindih adikku dan melihat mata adik terpacak tajam menatap mataku.

"Adik, tutup mata..." kataku bernafsu.

Adik masih membuka matanya seperti berminat tentang apa yang aku akan lakukan seterusnya.

"Tutup mata. Malu kita tengok-tengok macam ni," kata ku.

Adikku menurut kataku dan mulai memejam matanya. Aku merasakan liang kemaluannya sudah basah. Aku perlahan-lahan cuba menekan batangku di tempat yang 'ditunjukkan oleh kakakku suatu ketika dulu'.

Pedih mulai terasa di kepala batangku kerana kulitnya yang terbuka. Ingatkan waktu itu, kulit ku terluka. Tetapi perasaan nikmat menghalang perasaan takutku. Perlahan aku menghenjut-henjut dan berjaya masuk dan aku mulai memeluk adikku dan terus menekan-nekan pinggulku. Adik memegang erat bucu bantal sambil mendesah.

Kepalaku mulai terasa sakit membendung kenikmatan yang tidak pernah ku ketahui. Namun aku pada masa yang sama takut diketahui oleh adik-adik dan kakak-kakak ku dan selepas beberapa minit kesedapan, aku cepat-cepat bangun dan menyuruh adikku memakai pakaian.

Adik tidak dapat bangun atau menggerakkan badannya. Ini menambahkan kerisauanku ditambah dengan darah yang keluar sedikit dari kemaluannya. Aku menjadi semakin takut kalau-kalau aku membuatkan adikku mati disebabkan oleh perbuatanku. Tidak lama adikku bangun dan memakai pakaiannya dalam keadaan terhuyung hayang.

Esok harinya, salah seorang kakakku memanggilku masuk ke biliknya.

"Apa kau buat sama adik kau semalam?"

Aku sangat terkejut.

"Berapa kali kau kasi masuk?" kakakku tanya lagi

"1 kali," kataku hampir menangis.

"Adik kata sampai 9 kali. Nanti dia bunting tu," kata kakakku sambil mengancam kalau ada apa-apa terjadi kepada adikku, kakak akan lapor kepada ayah dan mama

Aku geleng kepala tidak setuju. Perbualkan sampai di situ sahaja. Selepas itu, aku berpindah sekolah dan tidak lagi melakukan seks dengan mana-mana perempuan...

Inilah pengalaman benar kisah seksku. Kini aku cuma melakukan aktiviti melancap sambil mengambarkan aku sedang melakukan seks dengan adikku. Adikku kini sudah kahwin dan saya masih mencari-cari pasangan.

1 comment: